RSS

Sunday, 29 April 2012

Cinta maya

Pintal  rasa  dalam  maya
talinya  rapuh  berurat  kesah
mendamba  kasih  yang  tiada  pasti.

Pandangannya  resah..
mata  coklat  yang  ampuh  basah
acapkali  dilambung  badai  pilu
rasa  maya  itu  menjerut  hati  tanpa  rela
namun
diri  akur  sebab  cinta.

engkaukah  yang  tegar  menerima  apa  adanya?
tanpa  kau  kenal  siapa? 
tanpa  kau  selami  budi?
atau,
kau  bercukupan  pada  sebuah  lontaran  harapan?
sehingga  kau  membutakan  mata  hati  untuk  menilai..

sayang,
pengaruh  maya  ciptaan  duniawi  melekakan mu
kau  terjebak  dalam  cinta  maya!
teganya  kau  berpaling  pada  kebenaran!
kegelisahan.
kepayahan.
semua  dalam  maya.

kasih,
tuturku  bukan  mengharamkan  tindakmu.
tuturku, bukan  meranapkan  harapanmu.
namun
tuturku, ingin  kau  menilai  akan  kejauhannya.
kerna, nikmat  hidup  cuma  sekali.
hargailah...



Friday, 27 April 2012

A L O N G

Langkah  terakhir  Along. Segenap  hati  terasa  berdebar.  Digagahi  jua  untuk  sebuanh  pengampunan.  Kemaafan.  Kasih  sayang.  Pertalian.  Dan  yang  paling  penting...KEJAYAAN! Dia  genggami  kejayan  itu.  Meski  Likunya  penuh  duri.

..................................................................................................................................................................

"Kalau  kau  tidak  menyusahkan  aku  dalam  sehari,  tidak  boleh  ke ,  Long?.  Aku  bukan  mintak  kau  kerja  banting  tulang  empat  kerat  kau  tu.  Aku  cuma  mintak  kau  jaga  adik-adik  kau  tu!"

Merungut...merungut...merungut  lagi..!
Along  menutup  telinganya  dengan  ear  fon  dengan  kadar  yang  segera.  Telinganya  terasa  panas  bila  mendengar  bapak  selalu  sangat  merungut.

"Cuba  lah  kau  faham  sedikit  keadaan  kami  , Long.  Aku  bukannya  banyak  duit  sangat  hendak  layan  karenah  kau  tu. Buku  ini  lah...itu  lah...macam-macam!"

Along  sudah  cukup  bersabar  sebelum  ini.  Dari  kecil,  dia  tidak  pernah  mengecapi  bahagia.  Hidup  mereka  sekeluarga  agak  susah.  Bapak  kerja  sebagai  nelayan  saja.  Kalau  bapak  turun  ke  laut,  mak  mesti  nak  ikut  sekali.  Bila  mak  ikut,  bermakna  segala  urusan  rumah  tangga  ini  dia  yang  buat.

Memasak.
Kemas  rumah.
Cuci  baju.
Jaga  adik.
Memasak.
Pendek  kata  ,  semua  urusan  rumah  yang  melibatkan  kerja-kerja  perempuan  ini  bapak  dan  mak  serahkan  bulat-bulat  kepadanya.

Along  anak  lelaki  sulung  dalam  keluarga  mereka.  Dia  pelajar  tingkatan  5.  Tahun  ini  bakal  menduduki  SPM.  Selaku  anak  sulung,  sewajarnyalah  dia  mendapat  tugas  sebegitu n rupa.  Namun,  terkadang  dia  merasakan  mak  dan  bapak  lansung  tidak  memahaminya.  Langsung  tidak  pernah  menyokong  kehendaknya.  Yang  mereka  tahu  cuma  ....
"Along,  jaga  adik!"
"Along,  jemur  ikan!"
Along,  pergi  laut!"
Along...Along...Along..!  Semua  Along!.

Kalau  semuanya  Along,  macam  mana  Along  hendak  belajar  lagi?.  Kalau  sudah  begitu  jadinya,  ingin sahaja  Along  berhenti  sekolah.  Biar  bantu  mak  dan  bapak  sahaja.  Buat  apa  belajar  kalau  tiada  masa  untuk  belajar?.  Baru  sahaja  hendak  membuka  buku... ALONG!

Terkadang,  Along  cukup  tertekan  dengan  keadaan  keluarganya.  Silap  sedikit,  pasti  dia  yang  dipersalahkan.  Silap  adik-adik  pun,  dia  juga  yang  akan  dipersalahkan.  Mana  letaknya  keadilan  untuk  Along  dalam  meneruskan  hidup  sebagai  remaja?.  Along  akur.  Dia  tidak mampu  membantah.  Walau  cukup  tertekan,  namun  dia  akan  berusaha  untuk  menggagahi  hati  bertahan  demi  masa  depannya.

 Mak  dan  bapak  cuma  tahu  kerja  sahaja.  Kerja...kerja...Dia  faham  akan  keadaan  keluarga  mereka. Tapi,  dia  tidak  suka  bila  mak  dan  bapak  terlalu  banyak  bekerja...sehingga mengabaikan  dia  dan  adik-adik.  Ah,  sukarnya  hidup!  Rasa ingin  lari  dari  derita  batin  ini.

Petang  itu,  selepas  mak  dan  bapak  turun  ke  laut,  Along  membuku  buku  Fiziknya  dengan  hati  yang teruja.  Dia  pelajar  pntar  di  sekolah.  Namun,  kekangan  hidup menyebabkan  dia  seperti  pelajar  yang  paling  huduh  sekali.  Dengan  baju  yang  kusam,  kasut  koyak  rabak  dan  seluar  yang  lusuh.  Memang  daif.  Namun,  azam  Along  tinggi.  Ruang  sedikit  pabila  mak  dan  bapak  turn  ke  laut  dan  adik-adik  semuanya  jenuh,  dia  suka  menelaah  pelajaran.  Dengan  caranya  yang  tersendiri.  Along  belajar  dengan  kusyuk  sekali  sehingga  dia  tidak  menyedari  adik  bongsu  merangkak  menuruni  tangga  dan  akhirnya...

"Along,  adik  jatuh!!!!!"  Jerit  Angah  di  kaki  tangga.  Tergesa-gesa  Along  mendapatkan  adik  yang  sedang  berlumuran  darah.  Usia  adik  baru  10  bulan.  Adik  cedera  parah.  Dada  Along  berombak  laju  pabila  melihat  adik  mulai  longlai  dalam  dakapannya.  Bergegar  jiwa  dan  raga  Along.  Dengan  hati  yang  tidak  keruan,  Along  berlari  menuju  ke  rumah  jiran  untuk  meminta  pertolongan.  Mukanya  pucat  lesi  bagai  tiada  berdarah.  Angah  pula  ke  pantai  untuk  meminta  pertolongan  nelayan  lain  untuk  menyuruh  mak  dan  bapak  pulang  dengan  segera.

"Adik  dah  pergi  , long.."  Perlahan  suara  Mak  Jah,  jiran  sebelah  rumah  menyapa  cuping  telinga  Along.  Badannya  mulai  terasa  terapung-apung  ke  udara.  Tanpa  dia  sedari,  air  mata  jantannya  mula  mengalir  laju  di  pipi.  Along  mendakap  jasad  kaku  adik  dan  mengucupnya  berkali-kali  dalam  rasa  penuh  kesal.  Adikkk....Along  salah.  Along  jahat.  Along  pembunuh.  Along  tak  jaga  adik  dengan  baik.. Ya Allah....  mengapa  kau  mengambil  adik  dalam  keadaan  seperti  ini?.  Aku  perlukan  adik.  Aku  sayangkan  adik.


Dalam  kesal  yang  tiada  penghujung,  Along  terfikirkan  mak  dan  bapak...Hatinya  makin  bergetar  kuat.  Dia  tidak  mampu  bayangkan  apa  yang  akan  berlaku  pada  dirinya  nanti.

Bapak  sudah  terpacak  di  hadapannya  dengan  menunjukkan  wajah  yang  bengis.  Dengan  tidak  semena-mena  bapak  meluru  laju  mendapakan  Along  lalu  membelasah  Along  dengan  sekuat  hati.  Along  di  pukul  dan  diterajang  di  khalayak  ramai.  Ramai  orang  kampung  yang  hadir  menjenguk  jenazah  adik  cuba  untuk  menenagkan  bapak.  Mak  pula,  dari  tadi  mendiamkan  diri.  Menangis  tidak berairmata.

"Pergi  kau  dari  sini,  Long.  Aku  tidak  mahu  melihat  muka  kau  lagi.  Pergi!"

Ayat  itui  bagai  belati  tajam  yang  menghunus  tangkai  hati  Along.  Along  terpegun.  Mata  akalnya  mulai  lumpuh.  Yang   ada   cuma  rembesan  air  mata  mengalir  kian  deras  bagai  benteng  empangan  yang  pecah. Teganya  bapak  mengeluarkan  Along  dalam  keadaan  seperti  ini.  Along  hendak   tinggal  di  mana?  Di  mana  lagi  Along  hendak  pergi?.  Along  tiada  siapa-siapa  pun.  Along  bersujud  di  kaki  bapak,  merayu  agar  bapak  menarik  kembali  kata-katanya.  Namun...

"Pergi...!!!!!"

..................................................................................................................................................................

Langkah  terakhirnya..  terpacak  di  hadapan  rumah.  6  bulan  dia  meninggalkan  rumah.  Hidup  dalam  umbang  ambing.  Mencari  kekuatan  dalam  sedikit  kebahagian  yang  pernah  mak  dan  bapak  curahkan.  Selama  6  bulan  dia  tinggal  di  surau.  Tinggal  seorang  diri.  Berdikari sendiri.  Allah  salurkan kekuatan  dalam  hati  sedikit  demi  sedikit.  Dan,  dia  mulai  bangkit  dari  kesilapan  dengan  merendah  diri  untuk  meraih  kasih  yang  paling  suci.  Semenjak  dia  tinggal  di  surau,  dia  banyak  belajar  akan  hidup.  Dia  menginsafi  kekhilafannya  selama  ini.

Jujur,  dia  tidak  pernah  menyimpan  benci  dan  dan  dendam  terhadap  ke  dua  ibu  bapanya.  Dia  faham,  mereka  bersikap  dingin  dengannya  selama  ini  adalah  kerana  terlalu  tertekan  dengan  tuntutan  dunia.  Semoga  mak  dan  bapak  terima  Along  semula...

"Mak,  apak...Along  dapat  10A.  Lulus  dengan  kepujian.  Along  sudah  buktikan  kesungguhan  Along.  Along  ingin  mak  dan  bapak  faham  hati  Along.  Along  ditawarkan  melanjutkan  pelajaran  ke  luar  negara.  Segala  perbelanjaan  Along  ditanggung  sepenuhnya  oleh  Pihak  MARA. Along  akan  berangkat  esok.  Along  kemari  hendak  memohon  restu.  Hendak  memohon  ampun.  Hendak  mengubat  rindu.  Rindu  teramat  sangat  pada  mak  dan  bapak.  Pada  adik-adik.  Doakan  Along  berjaya  dunia  dan  akhirat  mak, bapak...Along  sayangkan  mak  dan  bapak..."

Air  mata  mengalir  perlahan  dipipi  bapak.  Badan  Along  didakap  erat.  Bukan  dia  bencikan  Along..  cuma  terkadang  dia  tidak  mampu  membendung  amarah  dan  tekanan  sehongga  Along  yang  menjadi  mangsa  panas  barannya..  Dan  sekarang,  Along  membuktikan  kesungguhannya...

"...Kami  titipkan  restu  buatmu,  nak.  Maafkan  kami  kerana  tidak  pernah  berlaku  adil  padamu.  Kami  juga  sayangkan  kau,  Long.."  Kata-kata  itu  hanya  bermukim  dalam  hati  bapak..
 Namun,  bagi  Along,  dia  cukup  yakin,  Bapak  mengasihi  dirinya..



"Dan  Tuhan mu  telah  memerintahkan  supaya  kamu  jangan  menyembah  selain  DIA  dan  hendaklah  kamu  berbuat  baik  pada  ibubapamu  dengan  sebaik-baiknya.  Jika  salah  seorang  diantara  keduanya  atau  kedua-duanya  sampai  berusia  lanjut  dalam  pemeliharaanmu,  maka  sekali-kali  janganlah  kamu  mengatakan  kepada  kedua-duanya  perkataan  "ah",  dan  janganlah  kamu  membentak  mereka  dan  ucapkanlah  kepada  mereka  perbuatan  mulia.
Dan  rendahkanlah  dirimu  terhadap  mereka  berdua  dengan  penuh  kasih  sayang  dan  ucapkanlah  "Wahai  Tuhanku !  Kasihanilah  mereka  berdua  sebagaimana  mereka  telah  mendidik  aku  di  waktu  kecil."  ( SURAH  AL-ISRA'  "  23  &  24 )



Thursday, 26 April 2012

a.Z.h.A

Assalammualaikum...





2:04am ,  aku  mulakan  catatan  setelah  lama  membelai  "Aksara  Hidup"  ini.  Otak ku  beku.  Namun,  tanganku  tergerak  untuk  menulis  juga.  Aku  akur. Tapi,  pada  mana  hendak   ku  mulakan  cerita?.  

Oh,  Ya....
Teringat  akan  pertemuan  sementara  bersama  dia.  Pertemuan  yang  terbatas.  Dan,  aku  berusaha  untuk  menjaga  tingkah  laku,  tutur  kata  dan  setiap  pembawakan ku.  Khuatir  menjadi  fitnah  oleh  mata-mata  yang  tidak  memahami. Dia  istimewa  dalam  hatiku. Ku kira... agak  lama  aku  kenali  dia.  Memang!

DIA,
mengajar  aku  erti  rindu, 
erti  kasih  dan  sayang,
erti  benci  dan  airmata,
erti pengorbanan  dan  kesetiaan...
DIA,
Lagak  yang  bersahaja. 
Pendiam  dan  tidak  banyak  soal.
Namun,  bila  bersama ku,  memang  aku  tidak  akan  biarkan  dia  berdiam  diri.  Aku  akan  paksa  juga  dia untuk  bertutur  bicara. Alasanku  mudah,  biarlah  pertemuan  ini  diisi  dengan  kenangan.Jangan  sepi  dan  kaku.Dia  akur...dia  hormati  pendirianku.
DIA,
september  2007, Allah  pertemukan  kami. Dalam  keadaan  yang  masing-masing  cukup  muda  belia.  Tidak  mengetahui  tentang  jiwa  dan  rasa  yang  sebenar.
Alhamdulillah...dari  hari  ke  hari..kami  sama-sama  belajar...walau  hanya  bertatih..namun,  hati  cukup  kuat  untuk  bertahan.
Jatuh,  tersungkur, terluka,  lumpuh....
Memang  sudah  sebati  dalam  perasaan  kami.  
Mungkin,  terkadang,  tersisip  putus  asa. Terpalit ketidakjujuran. Terkoyak  ketidaksetiaan...
Namun,
dari  itu  kami  terus  berusaha  untuk  belajar.  memperbaiki  kesilapan  dan  kelemahan.
Memandang  setiap  sudut  dengan  cara  toleransi. Saling  percaya. Mendukung cinta.
DIA,
semestinya  tabah  melayan  karenahku.
Terkadang,  aku  yang  tega  menyakitinya. Namun,  apalah  sangat...rajukku,  bukanlah  berjela-jela.
Tidur. Menangis  sebentar. Solat....
Alhamdulillah...aku  sembuh  semula.
Ah,  manusia  mana  yang  tidak  membuat  kesilapan?

Aku  hargai  DIA  dalam  hatiku. Pun  begitu,  aku  serahkan  segala  ketentuan  ini  pada  PENCIPTAKU. Cintaku  pada  dia  tidak  akan  melebihi  cintaku  pada  PENCIPTAKU. Tanpa  PENCIPTAKU,  mana  mungkin  kami  dipertemukan.



April  2012...
Agak  lama  rasanya.
Namun,  dalam  apa  jua  keadaan  sekalipun,  akan  aku  pertahankan  rasa  ini  selagi  Allah  izinkan  aku  mencintai  dia.  Aku  akan  pertahankan  diri  aku. Akan  jaga  setiap  tindak  tandukku.  Bukan  ku  takut  pada  pandangan  sekeliling  ku,  tapi,  ku  takut  akan  pandangan  Allah  pada  ku.
Biarlah  rasa  ini...ku  pendam  dalam  jiwa.  Biarkan  dia  dalam  jarak  yang  terbatas.  Selagi  aku  belum  sah  menjadi  miliknya, AKU  AKAN  PERTAHANKAN  BENTENG  PERIBADIKU.

Pun  begitu  jua,
semenjak  mata  hati  ini  terbuka  sedikit  demi  sedikit  untuk  menghadap  kasih  dan  cintanya  Allah,  hatiku  menjadi  kian  redup.  Terima  Kasih,  TUHAN KU... Kau  sedarkan  aku  dari  mimpi  yang  lena.  Semakin  aku  ingin  mendekatkan  hatiku  pada  peganganku  yakni  agamaku,  semakin  sendu  jiwaku.. Ya Allah,  kekalkanlah  aku  dalam  keadaan  ini.  Janganlah  Kau  jauh  dariku  kerana  aku  dambakan  setiap  petunjuk  dan  hidayah  darimu..

2:40am...Catatan  berakhir.  Ku  tatap  gambarnya  dengan  senyum  simpul.  Biarlah  rasa  yang  ku  ada  padamu, ku  pendam  dalam  hati.. Aku  tunggu  hari  bahagia  kita,  andai  kau  tertulis  untuk  ku. Aku  serahkan  segala-galanya  pada  Allah,  dan  aku  sudah  bersedia  menerima  sebarang  kemungkinan  yang  akan  datang.  Semoga  Allah  beri  tabah  dan  sabar  dalam  setiap  hati  kami..JODOH,  PERTEMUAN,  AJAL  DAN  MAUT  KETENTUAN  ALLAH..
 (AZHA)


Sinta Ulfah Dalam Cinta


Assalammualaikum,


Menitis  air  mata  sendunya.  Tudung  ungu  lembut  dalam  dakapan.  Badannya  terhenjut-henjut menahan  sebak.  Semangat  melayang.  Perasaan  bercampur  baur,  kaki  tersa  lenguh  ,  lalu  dia  terjelepuk  ke  tanah.  Lemah..

“Kau  siksa  lagi  hatiku,  Herman!”  Rintihnya  sayu.  Tudung  ungu  itu  direnung dalam-dalam.  Makin  ia  cuba  mencari  makna,  makin  itu  dia  rasakan  sedikit  demi  sedikit  rasa  yang  ampuh  dalam  sukut  lubang  hatinya  tercarik.  Dia  lemah!.  Dia  walah  dalam  rasa.

“Aku  akan  sentiasa  bersamamu  dalam  izin  mahupun  tanpa  izinmu ...selalu.  Sabar  ku  tunggu  kamu,  Sinta.  Bilamana  selagi  getar  ini  masih  hebat  dalam  relung  hatiku.  Kerana  ku  pasti,  hati  mu  bergetar  seiring  hatiku.”  Coretan  ringkas.  Namun,  mesejnya  padat.

Sinta  Ulfah,  wajahnya  tidak  secantik  mana.Akhlaknya,  tidak  sehebat  mana.  Perilakunya  terkadang  terlampau.  Namun,  hatinya  lembut.  Pembawakan  yang  sederhana  dan  bersopan  terkadang.  Pemalu.  Peramah.  Suka  bersahabat.  Dan,  sahabat  baiknya,  sudah  tentu  Herman!

Herman,  tinggi  lampai.  Penyayang  dan  baik.  Mengasihi  Sinta  Ulfah  dari  dahulu  hingga  kini.  Mereka  berbeda  pendapat.  Bertelagah  kadang-kadang.  Tempat  mengadu  duka  lara,  seringkali.  Menangis  ketawa,  acapkali.  Namun....itu  dulu..........

Dan  sekarang,
Sinta  Ulfah  jauh  bezanya.  Hatinya  dahulu  disakiti.  Berdarah  jiwa.  Sahabat.Cinta. Cita-cita. Lemahnya  Sinta  Ulfah  kerana  lebih  memandang  cinta  dalam  usia  yang  muda.  Memperbodohkan  diri  menyimpan  cinta  yang  tidak  terbalas.  Akhirnya,  terkorban  cita-cita...dan,  sahabat...istilahnya  malap! Sinta  Ulfah  menanggung  penyesalan  yang  tak  terbatas.  Itulah  silapnya  ,  Sinta.

Sedangkan  Herman...
Memilih  cita-cita  juga  sahabat.  Bukan  cinta!.  Sanggup  menyakiti  Sinta  Ulfah  yang  terkapai-kapai  dalam  rasa.  Bila  Herman  ke  menara  gading,  barulah  Sinta  Ulfah  mengerti  akan  makna  segalanya. Penyesalan  yang  tiada  gunanya  lagi. Namun,  dia  akur.  Dia  bangkit  dari  kegagalan  perasaan.  Dia  bangkit  dalam  kegagalan  mengejar  cita-cita.  Cinta...............tiada  makna  baginya.  Itu  semua  sementara.  Sinta  Ulfah  menghumban  rasa  cinta  dan  derita  dalam  peti  hidup  yang  berkunci.  Tak  akan  ia  terbuka  lagi.Ah,  cinta....Cukup  sementara!

“Aku  sayangkan  kamu,  Sinta.  Dari  dahulu  lagi.  Bila  berjauhan  sebegini,  rindu  ku  menebal.  Aku  tidak  mampu  membohongi  hati.  Aku  silap  kerana  kasihmu  ku  pandang  enteng  ketika  dahulu.”
Ayat  itu  membuahkan  benci.  Sekarang  baru  kau  sedari  setelah  kau  sakiti  aku?.  Setelah.....

Aku  mendapat  cinta  yang  lain. Amirul...Hadirnya  tanpa  disedari.  Menghadir  tika  hati  parah.  Mengubat  luka  yang  bernanah.  Terus  sabar  melayani  Sinta  Ulfah  yang  kedinginan.  Kesabarannya  menambat  hati  Sinta  Ulfah.Akhirnya  cinta  itu  terbuka  lagi.  Buat  Amirul.  Hari  demi  hari,  luka  di  hati  kian  sembuh.  Kasih  sayang  Amirul  menyelimuti  diri.  Syukur,  Allah  pertemukan  Amirul  padanya.

Tujuh  tahun  berlalu,  Herman!  Tujuh  tahun!

“Kenapa  kau  muncul  lagi  setelah  aku  hampir  menjadi  milik  orang?.  Jangan  kau  manipulasikan  cintaku  terhadap  Amirul.  Tudung  ungu  ini,  biar  pernah  menjadi  kesayanganku  suatu  masa  dahulu,  namun,  tidak  mungkin  ia  menjadi  milik  ku  untuk  masa  kini.”

Air  mata  kian  reda.  Sinta  Ulfah  menghembus  keluhan.

“Aku  akan  berusaha  merebut  hatimu  kembali  selagi  kamu  belum  sah  menjadi  milik  siapa-siapa..”  Mesej  terakhir  dari  Herman  minggu  lepas.  Mesej  itu  mula  mengelirukan  hati.  Khuatir,  peti  cinta  yang  lusuh  dahulu,  terbuka  kembali.  Ah,  tidak  mungkin!  Tidak  mungkin  dia  khianati  Amirul  yang  telah  banyak  berkorban  dan  berjuang  untuknya.

...Dalam  nada  nan  meredup...

Sinta  Ulfah  menghumban  tudung  ungu  pemberian  Herman  dahulu.  Tudung  itu  kesayangan  Sinta  Ulfah.  Tudung  itu  mengingatkan  Sinta  Ulfah  pada  Herman.  Dan  sekarang..  akan  dikembalikan  semula.  Dia  ingin  membina  hidup  baru.

“Herman,  aku  bukan  Sinta  yang  kau  kenali  dulu.  Segala  keperitan,  ujian  dan  dugaan  hidup  yang  pernah  aku  lalui  telah  mentarbiyahkan  aku  sehingga  aku  menjadi  insan  yang  tega.  Cinta  Amirul  membaluti  hatiku  meski  sekarang,  kami  berjauhan.  Kejauhan  ini  mendekatkan  lagi  hati  kami.  Ku  yakin,  kau  mampu  hidup  lebih  baik  dari  apa  yang  impikan  bersamaku.  Sahabat  tetap  sahabat.  Pegang  janji  itu!”

“Amirul....terimakasih  di  atas  segalanya.  Kau  anugerah  terindah  dalam  hidupku.  Aku  ingin  bersamamu  selalu...dengan  izin  Allah.  InsyaAllah..Ku  tunggu  hari  bahagia  kita.”


......................Aku  serahkan  segalanya  pada  Allah.................Bukan  hak  aku  hendak  menentukan  siapa  jodohku.  Segala nya  sudah  temaktub  dalam  Lauh  Mahfuz. Sungguh,  aku  redha  akan  segala  ketentua-NYA.  Maha Bijaksana, Maha  Mengetahui,  Maha  sempurna...Hanya  DIA.....................

Wednesday, 25 April 2012

Kala malam tanpa bintang

Assalammualaikum,

lama  dah  tak  berblog.  Rindu...
Namun,  ku  akur  pada  tugas  semasa.  Yang  memungkinkan  aku  untuk  terus  menjelajah  cakerawala  maya  ini.  Tak  pa...abaikan!.

Kala  malam  tanpa  bintang...
Kenapa  aksaraku  tergores  begini  ya?
Bintang  itu  subjektif,  dan  yang  utama  abstraknya. Kenapa?
Malam  ini  memang  tiada  bintang  pun.hehehe...siang  tadi  hujan  mencurah  bumi..
tapi...tapi.....
Sudah  pasti  bintang  ku  malap.  Untuk  malam  ini.  Lantaran  kabus  gelap  menyelubungi. Aku  akur  dengan  arus  dunia.  Siapa  aku  untuk  menongkah  arus..Ah,  mata  sendu ku  memang  tidak  pernah  kontang!

Untuk  malam  ini,
terjentik  seluruh  sanubari.  Usai  menunaikan  solat Isyak,  jiwa  ku  terbuai-buai. Hatiku  terkapai-kapai.  Ketenangan  apakah  ini?  Kesayuan  apakah  pula  ini?  Berbaur-baur  pelbagai  intipati.
Subhanallah...!
Baru  ku  sedar,  hari  ini  aku  bernafas.  Aku  berjalan  di  lantai  bumi  Allah.  Aku  berlindung  di  bumbung  langit  Allah.  Anggotaku  sempurna  sekaliannya.  Pergerakkan  ku  bebas  dalam  langkah  yang  Allah  izinkan  dan...  aku  menikmati  hidup  yang  cukup  sempurna!.  Itu  titik  permulaan  untuk  setiap  kesyukuran ku.  Mengapa  aku  tidak  sedari  dengan  pandagan  majazi  ini?  Bahwasanya,  aku  dibawah  lembayung  keredhaanNYA.
Seribu  kesyukuran  ku panjatkan!

Lalu,
secalit  jiwa  mula  dihurung  rasa  takut.  Dalam  setiap  perbuatanku,  ku  khuatir  andai  aku  tersilap.  Ku  khuatir  aku andai  menyakiti  tanpa  sedarku.  Khuatir  andai  aku  alpa.  Khuatir  andai  aku  melampaui  batas.  Khuatir........
Justeru,
kekhuatiran  itu  kian  memuncak,  bilamana  majazi  ini  mula  membuka  pacaindera  hidup  dalam  alam  nyata. mula  khuatir  untuk  menghadapi  dunia.  Dunia  yang  penuh  dengan  fiil  yang  berbeda. Tersilap  langah,  diri  kecundang.Kuatkah  aku?  Tabahkah?.  Imanku  bagaimana  pula?.
Ya  Allah,  benar...ku  khuatir  imanku  akan  luluh! rapuh!  goyah!  Aku  cumalah  hamba  yang  hina  dan  daif!  Gersang  dan  kemarau  hati!

Namun,
Kalam  indah  ini  pengubat  segala  kekhuatiranku.  Penyembuh  segala  senduku..Lantas,  membuahkan  semangat  dalam  sanubariku.  Bahkan,  mengocak  perdu  imanku...
"Tidak  ada  suatu  bala  bencana(Musibah)  yang  terjadi  atas  muka  bumi  atau  yang  mengenai  menimpa  diri  kamu  semuanya  itu  melainkan  telah  dicatatkan  di  dalam  kitab  catatan  sebelum  kami (Allah)  tentukannya  akan  berlakunya,  sesungguhnya  yang  demikian  itu  bagi  Allah  adalah  suatu   perkara  yang  mudah.Tujuannya  yang  demikian  itu  supaya  kamu  tidak  berdukacita  terhadap  apa  yang  terlepas  daripada  tanganmu  tidak  pula  merasa  bangga  terhadap  apa  yang  diberikan  oelh  Allah  kepadamu. Allah  tidak  menyukai  orang  sombong  serta  membanggakan  diri  sendiri" (Al-Hadid :22-23)

Alhamdulillah...
dalam  kalut  malut  ini, gerak  hati  ini  temui  pendamaiannya.  Ku  ingat  tutur  seorang  teman  padaku  yakni  Ummu  Saiyyidah..
salam.jgn kalah bila diuji..eheh...truskn mlangkah walaupun hnya dgn merangkak...buktikan CINTA itu.selawat."

Akhirul  Kalam,
Semoga  diri  ini  sentiasa  di  bwah  petunjuk  dan  hidayah  Allah.Agar,  diri  ini  tidak  alpa  dalam  meniti  arus  dunia.  Sesungguhnya,  ujian  itu  akan  memberi  nilai  terhadap  kualiti  iman  seseorag  dan  ia  akan  berguna  bagi  memeperkekalkan  iman  seseorang.





Tuesday, 10 April 2012

Sedetik Cuma

Assalammualaikum,

Ya Allah, syukur kehadratMu diatas limpah rahmatnya segala aksara yang Kau curahkan padaku. Ianya bertali arus tanpa putus-putus. Semakin aku mengingati Mu, semakin itu qalbuku sebak tak tertahan. Syukur Ya Allah, kau pinjamkan aku pada butir-butir aksara yang penuh makna. Tanpa izinMU, mana mungkin akan ku perolehi semua ini.

Ketikan jemariku menari lagi pada butang-butang maya. Setiap aksara, penuh makna...dan makna itu adalah hidup!

Firdaus mengesat peluh yang kian mericik di dahi. Darah kian mengalir laju dipahanya. Sakit! Mungkinkah dia akan mati disitu sahaja? Dalam akal fikirannya, hanya mati sahaja bertandang. Sakit yang teramat sangat. Firdaus terbaring diatas rumput. Memandang sekelilingnya dengan harapan ada orang yang akan menyelamatkannya. Kereta vios silver sudah penyek merempuh penghadang jalan. Mujur dia sempat keluar dari kereta tersebut meski pahanya luka parah dan tulang kakinya mulai terkehel.

Pandangan mata Firdaus kian kabur. Setiap objek dihadapannya kelihat membesar menjadi dua dan telinganya lansung tidak dapat menagkap sebarang bunyi. Ya Allah, mungkin sudah tiba ajalku. Itulah ayat yang mula menggerutu hati Firdaus.

Tiba-tiba sahaja Firdaus merasakan badannya sedang digoncangkan oleh seseorang. Firdaus cuba untuk membesarkan bola matanya, namun ia tetap kabur. Bagaimanapun, dia dapat menangkap akan susuk tubuh yang mula memangku kepalanya itu. Seorang wanita berkerudung putih!

"Bagaimana keadaannya , Doktor?" Tanya Fathihah lemah. Wajahnya pucat lesi. Dia baru sahaja usai mendermakan darah untuk lelaki yang dia selamatkan ketika kemalangan jalan raya tiga jam yang lepas. Mujur darahnya sepadan dengan darah lelaki tersebut. Syukur Alhamdulillah.. Allah memberinya peluang untuk berbakti dalam menyelamatkan nyawa seseorang.Yang empunnya kuasa, Allah juga. DIA yang mematikan, DIA juga yang menghidupan. Syukur Alhamdulillah.

Fathihah masih terbaring longlai di katil yang telah disediakan. Bersebelahan dengan lelaki itu. Hanya tabir biru yang menghadang keberadaan mereka. Dia perlu berehat untuk seketika sebelum dibenarkan pulang.
" Cik Fathiah kenal ke siapa dia?" Tanya Doktor wardah. Ada tanda nama tergantung di baju putih doktor muda tersebut. Fathiah menggeleng. Doktor Wardah mengeluh.
" Kenapa, doktor?" Tanya Fathihah seakan menangkap raut wajah bimbang doktor tersebut.
" Menurut polis, lelaki tersebut tiada tanda pengenalan diri. Mungkin juga beg duitnya telah dilarikan sebelum cik tiba di tempat kejadian.Oleh yang demikian itu, kami tidak dapat menghubungi saudara terdekat beliau buat masa sekarang. Tunggu dia sedar, barulah siasatan disambung semula. Ini bermakna, cik adalah saudara terdekat dia sekarang ni."
Fathihah menghembuskan nafas dalam. Lesu.
" Dia bagaimana, doktor?"
 Tanya Fathihah lagi setelah soalannya tidak dijawab oleh Doktor Wardah sebentar tadi.
" Dia okey. Selamat alhamdulillah. Kakinya patah. Tapi, masih boleh diubati. Dia cuma banyak kehilangan darah. Tidak lama lagi dia sedarlah." Fathihah menguntum senyum. Alhamdulillah.
" Kamu rehatlah dulu." ujar Doktor Wardah. Fathihah mengangguk lalu memejamkan kelopak matanya. Dalam pada masa itu, telinganya seakan menangkap satu bacaan surah yang agak mendayu-dayu nadanya. Suara Abi! Arwah Abi..

"Maha Berkat(serta Maha Tinggilah kelebihan) Tuhan yang menguasai pemerintahan (Dunia dan akhirat): Dah memanglah Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup(kamu)-untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu ; siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya ; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (Bagi orang yang bertaubat" Surah Al-Mulk ayat 1 dan 2.

Menitis air mata Fathihah apabila terkenangkan Abi. Abi suka membaca surah Al- Mulk. Hampir setiap hari Allahyarham mendendangkan bacaan suci itu usai solat maghrib. Bak kata arwah, fadilatnya sangatlah besar. Fathihah mulai hanyut dalam mimpi indahnya berjumpa dengan ayah tersayang, yang telah di jemput pulang berjumpa Allah. Semoga roh Abi di tempatkan bersama-sama dengan orang yang Allah redhai. Amin.

Fathihah tersentak apabila merasakan pipinya telah disentuh seseorang. Kelihatan seorang lelaki agak terkejut apabila melihat Fathihah telah mencerlangkan matanya.
" Maaf...maaf...saya tidak berniat. Saya ternampak awak menangis, sebab itu saya lap air mata awak. Maaf, saya tidak sengaja". Tergopoh-gapah lelaki itu menuturkan kata. Wajah Fathihah yang masih pucat lesi itu kelihatan agak terkejut dan kurang senang dengan tindakan lelaki tersebut.
"Maaf.." tutur lelaki itu serba salah. Melihatkan wajah ikhlasnya, Fathihah mengangguk.

"Saya, Firdaus. Terima kasih kerana sudi mendermakan darah untuk saya." Firdaus mengulum senyum. Fathihah membalas senyuman itu. kelat.
" Saya cuma jalankan tanggungjawab saya sebagai muslim. Berterima kasihlah pada Allah." Bersahaja Fathihah menjawab. Tangannya memperbetulkan hujung tudungnya dengan cermat. Firdaus terpampam. Meneguk liur yang terasa pahit.
" Terima kasih sebab bawa saya ke hospital. Kalau tiada awak, mungkin saya ...hurm.."
Fathihah mengulum senyum sambil memandang wajah Firdaus.
" Seperti tadi, jawapan saya tetap sama. Allah yang mengkehendaki sesuatu kejadian itu. Kebetulan saya lalu di tempat kemalangan, saya cuma bantu apa yang patut."
Firdaus cuma mengangguk.Suasana sepi seketika.

"Bagaimana keadaan awak?" Fathihah mulai mengatur bicara. Ramah.
" Macam inilah. Sihat. Tapi, ada pening-pening sedikit. Kaki masih sakit. Doktor kata, dua hari lagi boleh balik. Awak bagaimana?"
"Agak lesu. Pertama sekali buat derma darah. Doktor kata, antibodi baan saya lemah. Perlukan rehat yang bayak."
"Saya ini menyusahkan awak sahaja, kan?. Terima kasih banyak-banyak. Eh, kenapa tangan awak berbalut ni?" Fathihah melihat tangan kanannya yang berbalut kemas. Oh, hampir terlupa akan kecederaannya itu.
"Awak berat sangat. Saya cuba angkat badan awak untuk masuk kedlam kereta. Masa tu, awak dah pengsan. Tapi, kudrat saya tak mampu. Saya tersadung batu dan badan awak menghempap tangan saya. Terseliuh sahaja."
Firdaus serba salah. Ya Allah, besarnya pengorbanan wanita di haapannya itu ke atas dirinya. Firdaus tertunduk. Tiada kata-kata yang mampu terluahkan.

Petang itu, Fathihah dan Firdaus sempat bertaaruf sesama sendiri. Mujurlah, Fathihah peramah orangnya. Nampak macam sombong, tapi, bila didekati, Fathihah sangat lucu dan penyakat orangnya.Begitu juga dengan Firdaus. Periang dan nakal. Sebab itulah mereka mampu menyesuaikan diri dengan baik.
" Esok, saya balik rumah mak cik saya." Ujar Fathihah selamba sambil menyuapkan nasi kedalam mulutnya.
 Firdaus kaku. Matanya meredup merenung Fathihah. Entah mengapa, hatinya muali terasa sukar untuk berjauhan denga Fathihah buat masa sekarang. Dia selesa bersama Fathihah. Kampung halaman Fathihah agak jauh daripada hospital dimana mereka di tempatkan sekarang. Selepas Fathihah dibenarkan untuk pulang, dia terpaksa menetap dahulu di rumah mak ciknya untuk sementara waktu.Firdaus begitu juga. Keluarganya sudah pun di hubungi. Perjalanan menuju ke hospital ini memakan masa yang agak lama.

"Sesungguhnya orang yang takut (melanggar hukum) Tuhannya semasa mereka tidak dilihat dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan, mereka beroleh keampunan dan pahala yang besar. Dan tuturkanlah perkataan kamu dengan perlahan atau dengan nyaring(sama sahaja keadaan kepada Allah) kerana sesungguhnya Allah mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung didalam dada.Tidakkah Allah yang menciptakan sekalian makhluk itu mengetahui (segala-galanya)? Sedang Dia Maha Halus urusan pentadbiranNYA, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya! Surah Al-Mulk ayat 12 hingga 14."
Usai membaca terjemahan surah itu, Fathihah tersenyum manis. Alhamdulillah, Allah masih menajamkan akalnya untuk menghafas surah yang menjadi kegemarannya setelah Abi meninggal dunia.

Firdaus menelan liur. Fathihah kelihatan berilmu dalam bab agama. Tengok sahaja adapnya dalam berpakaian. Dalam pertuturan. Dalam tingkah laku. Semuanya tidak melampaui batas dan ada had yang tersendiri. Sejuk matanya memandang wajah Fathihah.Tanpa dia sedari, ada sesuatu rasa yang aneh mula menyelinap tangkai hatinya perlahan-lahan. Ya Allah, punyalah banyak wanita yang dia kenali, tiada seorang pun seperti Fathihah.Dia mulai malu pada Fathihah. Apalah sangat yang ada pada dirinya. Jahil dan selalu memandang enteng akan perihal agama. Astaghfirullah..

"Sehari bersama awak, saya rasa saya cukup tenang." Firdaus bernada sayu. Fathihah pula menyimpul senyum. Dia juga turut merasa tenang bersama Firdaus. Bersama Firdaus, dia mampu ketawa riang. Firdaus pandai menghiburkan hatinya. Meski rindu pada tunang tersayang masih kuat membuai hati. Zulfaqar, tunang yang pergi bersama Abi ke alam sana. Meninggal semasa mengerjakan umrah di tanah suci. Meski pemergian kedua-dua insan yang disayanginya itu meruntun jiwanya, namun dia harus redha. Allah lebih Mengetahui akan segala sesuatu.

"Saya akan berkahwin dua minggu lagi, Fathihah." Luah Firdaus dalam sendu. Fathihah tersentap. Mata bulatnya membesar. Ayat itu seakan sembilu yang merobek hatinya. Dia sendiri kurang mengerti akan musababnya. Ah, misterinya perasaan!

"Tapi, pernikahan kami telah pun di batalkan siang tadi. Saya melihat dengan mata kepala saya sendiri, bakal isteri saya berpimpingan tangan dengan sahabat karib saya. Pada mulanya, saya tidak syak apa-apa. Tapi, hati saya bagai dicarik-carik bila bakal isteri saya memanggil kawan saya tu dengan panggilan yang cukup mesra. Bila amarah makin meluap-luap, saya memberanikan diri untuk berhadapan dengan mereka. Rupa-rupanya, mereka sedang dilamun cinta. Saya telah diperbodohkan. Masa itu juga saya telah memutuskan perhubungan kami.Cukup menyakitkan apabila kita dikhianati"
Firdaus mengepalkan jemari. Geram. Namun, dia sudah tidak mampu berbuat apa. Terpaksa merelakan keadaan itu berlalu sebegitu sahaja.Dek kekecewaan itulah yang membawa dia jauh dari kampungnya. Dai memandu kereta tanpa hala dan arah tuju. Perhentian demi perhentian yang disinggahi untuk mencari ketenangan. Sehinggalah, dia merempuh penghadang jalan gara-gara terlau letih dan mengantuk. Dan, pertemuan bersama Fatihah sekan mendatang embun dingin dalam hujung hatinya.Syukur, Ya Allah.

"Situasi kita hampir sama, Firdaus. Saya juga bakal berkahwin tidak lama lagi. Namun, Allah lebih sayangkan bakal suami saya. Dia telah meninggal dunia ketika mengerjakan umrah bersama ayah saya. Mereka meninggalkerana kemalangan juga. Mereka dikebumikan disana. Saya redha. Andai itulah ketetapan untuk saya. Menyakitkan bila rindu datang bertandang. Namun, di sebalik rindu itulah, terpalit sedikit bahagia buat saya. Sekarang, saya harus teruskan hidup."

Firdaus merenung dalam wajah sunggul Fathihah. Dia wanita tabah. Kenapa aku tidaj setabah Fathihah.? Dia telah kehilangan insan tersayang. Diputuskan oleh pertalian yang bernama kematian. Sedangkan dia, diputuskan oleh pertalian yang bernama hidup. Subhanallah, Allah Maha Besar kerana telah membuka mata hatinya kini.Sungguh, pertemuan bersama Fathihah banyak membuka mata hatinya. Bermula dari pengorbanan Fathihah dalam usaha menyelamatkannya, kemudian menderma darah, sikap dan peribadi Fathihah, kisah Fathihah juga keramahan Fathihah.

Malam kian sunyi. Penghuni hospital sudah lena dibuai mimpi. Firdaus tidak mampu memejamkan mata. Jiwanya rasa tidak keruan. Sakit fizikal yang dia alami bagaikan tidak terasa baginya. Ada sesuatu yang aneh menghurung sanubarinya kini. Ya Allah, berikanlah aku petunjukmu. Sungguh besar hikma yang telah kau berikan untukku. Mungkin juga Fathihah telah lena dibuai mimpi. Biarkan dia tidur. Peristiwa pada hari ini terlalu banyak merakamkan kenangan yang cukup bermakna.Akhirnya, Firdaus terlena jua..

Esok harinya.

Fathihah tersenyum ceria. Wajahnya tampak berseri-seri.Melihatkan senyuman manis itu, Firdaus juga menguntum senyum. Ada sesuatu yang menggelikan hati Fathihah. Malam tadi, ketika dia terjaga dari tidur, dia terdengar Firdaus meracau-racau. Menyebut namanya. Apa yang Firdaus fikirkan agaknya ya?.

"Awak, bila agaknya kita akan berjumpa lagi ya?"
Soalan itu tiba-tiba sahaja terpacul dari mulut Firdaus. Fatihah menjongketkan bahu. Entah.
"Serahkan segalanya pada Allah. Bukakah pertemuan, perpisahan jodoh dan maut itu ketentuan Allah. Maka, kenalah kita yakin dengan sepenuh hati akan kekuasaannya." Senyuman manis itu masih lagi melekat dibibir Fathihah.
"Jangan lupa hubungi saya, ya Fathihah..." Pinta Firdaus penuh harapan. Fathihah cuma mengangguk. Dia malu menyatakan hasrat hati ingin mengenali Fathihah dengan lebih mendalam. Harapannya menggunung terhadap Fathihah. Dia hanya mampu memendam rasa. Fathihah wanita unik. Dai tidak semudah wanita lain.
"Saya pergi dulu, Firdaus. InsyaALLAH, jika diperkenankan, semoga kita berjumpa lagi. Jaga diri baik-baik." Fatihah mengucap salam sebelum pergi meninggalkan Firdaus.
 Kakinya melangkah perlahan. Hatinya mulai berdegup kencang. Perasaan aneh itu menyelinap ruang sanubarinya. Ya Allah, paculah aku kejalan yang kau redhai agar aku tidak tersasar dalam godaan nafsuku. Dan kiranya, ada pertemuan lagi yang menyusul antara kami, biarlah pertemuan itu dibawah baraqahMU.

Sepintas lalu, Fathihah menoleh kebelakang. Melemparkan senyuman penuh makna buat Firdaus. Firdaus mengorak senyum. Semoga ada lagi pertemuan yang menyusul antara mereka. Itulah rasa yang mula menghimpit jiwa mereka sekarang.


p/s :: Firdaus, awak nak tahu kenapa saya senang bersama awak? Kenapa saya selesa bersama awak walaupun sedetik cuma? ini kerana... darah kita mengalir sama. bersatu dalam jasad kita. Allah gerakkan hati saya untuk awak. Cuma, saya ingin menjaga perasaan ini sebaik mungkin. Saya tahu, awak merasa apa yang saya rasakan. Justeru, biarlah Allah Taala sahaja yang mengatur segalanya untuk kita. Hanya Dia sahja yang berhak. Saya berharap agar kita dipertemukan lagi. InsyaAllah.. <3

Bulatan Gembira (ct, sheda,zul,amin, n ibal )

Dedikasi untuk mereka..

Asslammualaikum...

Duhai hati, duhai jiwa
Seringkali terbuai-buai
Hanyut pada nostalgia lama.
Sungguh aku rindu pada pertemuan. Pada gurau senda. Pada tawa riang. Air mata juga.

...bahwasanya, aku pernah singgah di perlabuhan hati mereka walaupun seketika cuma.
Menghantar secangkir bahagia, juga sesudu air mata...

...bahwanya juga, mereka pernah mendiami hati ku untuk dulu, kini dan selamanya.

Larian jemari ku pantas berlari semula. Pada aksara hidup yang sering menaungi hati. Al kisah yang punyai rentetan. Sungguh, aku rindu pada..

SEBUAH HUBUNGAN PERSAHABATAN YANG PERNAH MEMERIAHKAN SANUBARI HATIKU, suatu masa dahulu. Titiapan ini buat mereka..



 ..Nur Sheda, Ahmad Aminuddin, Zulfadli dan Fakhrul Al-Iqbal. Juga pada Wan dan Ezzah Ubaidah...


Sungguh, rindu pada saat bersama kamu semua. Mereka sudah ku anggap persis adik ku sendiri. Juga kakak ku. Kasih sayangku terhadap mereka tumpah mencurah-curah pada persahabatan itu. Aku yakin, mereka juga seperti aku.
Aku masih ingat lagi detik perkenalan kami. Tersenyum sendirian. Kotak memeori ku kian sarat dengan nostalgia. 

Awalnya, ku kenali Ahmad Aminuddin, Iqbal dan Wan. Ketika kami sama-sama menawan gunung santubung. Semenjak itulah hubungan kami semakin erat. Seingatku juga, itulah kali pertama aku dan Nur Sheda keluar bersama-sama walaupun sebelum ini kami berada pada bidang tugas yang sama dalam kerja. Ketika itu, mungkin juga kerana keramahan ku, juga kematangan Nur Sheda, persahabatan kami berjalan dengan begitu mudah dan akrab. Adik-adik ku (Amin, Iqbal dan Wan juga) memanggil kami sebagai kakak. Memandangkan kami lebih tua dari mereka.
Rentetan daripada peristiwa itu, persahabatan kami terasa mulai semakin akrab. Kami bersama-sama menjalankan misi menawan berberapa Gunung yang terdapat di Kuching. Seperti Gunung Gading dan Gunung Serapi. Dalam melayari minat dan hobi yang sama itu, terasa kami mulai senang bersama antara satu dengan yang lain. Mula meredah onak berduri bersama-sama. Suka duka bersama-sama. Tawa riang bersama-sama. Aku bahagia memiliki adik-adik yang sangat prihatin. Juga kakak yang sangat memahami. Ya Allah, lindungilah sahabat-sahabatku .

Dan Kini...

Bukan menjauh. Tapi, mungkin sudah suratan. Kami tidak akan mampu menjadi seperti dahulu lagi. Kami tidak mungkin akan duduk membuat "Bulatan gembira" seperti dahulu lagi. Berjalan bersama-sama. Dan, ku kira mungkin agak mustahil untuk kami mengembalikan keceriaan sama seperti dahulu lagi.
Pengalaman ini telah mendewasakan. Juga mematangkan fikiran. Kami akan ingat di mana, bilamana, dan bagaimana kami pernah terjatuh bersama-sama kemudian bangkin bersama-sama. Segalanya adalah bersama-sama.

Nur Sheda, bakal menjadi isteri orang tidak lama lagi. Alhamdulillah. Berakhir juga zaman bujangnya setelah banyak mengharungi liku-liku yang beronak duri. Walau apa pun yang  berlaku, aku akan sentiasa bersamamu, Kak Sheda.Terima kasih kerana menjadi sahabat ku. Aku sayangkan kamu.
Zulfadli , semoga berbahagialah kamu apa adanya. Ingat, dunia ini sifatnya sementara. Umur muda, manfaatkanlah sebaiknya. Dalam kita mengorak langkah, kita tidak akan pernah lari dari membuat kesilapan. Semoga pengalaman bersama kakakmu ini menjadikan kamu lebih matang dalam menenal erti hidup. Semoga sukses selalu adik ku.Kakak sayangkan kamu.
Ahmad Aminuddin , terjatuh..bangunlah. Jangan biarkan kekecewaan menyekat langkahmu. Belajar dari apa yang pernah kamu perjuangkan. Perjuangkanlah apa yang kamu pernah pelajari. Pintaku, moga kau lebih tabah. Genggamlah segulung ijazah sebagai bukti ketabahanmu. Kalau boleh, master, Phd dan..bla...bla.. Ingatlah, Allah menyanyangi hambanya yang sabar dan tabah akan segala ketentuan. Mungkin nanti, kamu akan mendakap kebahagian yang lebih dari jangkauanmu. Kakak sayangkan kamu.
dan,
Fakhrul Al-Iqbal, sudah besar remaja sekarang. Masih muda belia. Melangkah ke alam dewasa perlukan ketabahan dan kesabaran yang jitu. Didiklah hatimu selalu. Ingatlah Allah dalam setiap langkahmu. Bahwasanya, kakak ingin melihat kamu berjaya melaanjutkan pelajaran seperti Zulfadli dan Ahmad Aminuddin. Kakak sayangkan kamu juga.
Sedikit tips dari ku :-

‘Teman yang paling baik adalah apabila kamu melihat wajahnya, kamu teringat akan Allah, mendengar kata-katanya menambahkan ilmu agama, melihat gerak-gerinya teringat mati..’
“Sebaik baik sahabat di sisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap temannya dan sebaik baik jiran disisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap jirannya”(H.R al-Hakim)
ALLAH SWT mencipta makhluk di atas muka bumi ini berpasang-pasangan. Begitu juga manusia, tidak akan hidup bersendirian. Kita tidak boleh lari dari berkawan dan menjadi kawan kepada seseorang. Jika ada manusia yang tidak suka berkawan atau melarang orang lain daripada berkawan, dia dianggap ganjil dan tidak memenuhi ciri-ciri sebagai seorang manusia yang normal.
Inilah antara hikmah, kenapa Allah SWT mencipta manusia daripada berbagai bangsa, warna kulit dan bahasa. Firman Allah SWT dalam surah al-Hujurat ayat 13, yang bermaksud:
“Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan berpuak-puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu sama lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang lebih bertakwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya.”
Dalam Islam faktor memilih kawan amat dititikberatkan. Hubungan persahabatan adalah hubungan yang sangat mulia, kerana kawan atau sahabat berperanan dalam membentuk personaliti individu. Ada kawan yang sanggup bersusah-payah dan berkongsi duka bersama kita, dan tidak kurang juga kawan yang nampak muka semasa senang dan hanya sanggup berkongsi kegembiraan sahaja.
Pendek kata sahabat boleh menentukan corak hidup kita. Justeru, jika salah pilih sahabat kita akan merana dan menerima padahnya. Selari dengan hadith Rasululah saw yang bermaksud: “Seseorang itu adalah mengikut agama temannya, oleh itu hendaklah seseorang itu meneliti siapa yang menjadi temannya” (H.R Abu Daud).
Bak kata pepatah Arab, “Bersahabat dengan penjual minyak wangi, kita akan menerima percikan wangiannya, manakala bersahabat dengan tukang besi, percikan apinya akan mencarikkan baju kita.”
Apakah ciri-ciri seorang sahabat yang baik?
Seorang bijak pandai berpesan kepada anak lelakinya: “Wahai anakku, sekiranya engkau berasa perlu untuk bersahabat dengan seseorang, maka hendaklah engkau memilih orang yang sifatnya seperti berikut:
·      Jika engkau berbakti kepadanya, dia akan melindungi kamu;
·      Jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, dia akan membalas balik persahabatan kamu;
·      Jika engkau memerlu pertolongan daripadanya, dia akan membantu kamu;
·      Jika engkau menghulurkan sesuatu kebaikan kepadanya, dia akan menerimanya dengan baik;
·      Jika dia mendapat sesuatu kebajikan (bantuan) daripada kamu, dia akan menghargai atau menyebut kebaikan kamu;
·      Jika dia melihat sesuatu yang tidak baik daripada kamu, dia akan menutupnya;
·      Jika engkau meminta bantuan daripadanya, dia akan mengusahakannya;
·      Jika engkau berdiam diri (kerana malu hendak meminta), dia akan menanyakan kesusahan kamu;
·      Jika datang sesuatu bencana menimpa dirimu, dia akan meringankan kesusahan kamu;
·      Jika engkau berkata kepadanya, nescaya dia akan membenarkan kamu;
·      Jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya dia akan membantu kamu;
·      Jika kamu berdua berselisih faham, nescaya dia lebih senang mengalah untuk menjaga kepentingan persahabatan;
·      Dia membantumu menunaikan tanggungjawab serta melarang melakukan perkara buruk dan maksiat;
·      Dia mendorongmu mencapai kejayaan di dunia dan akhirat.
Sebagai remaja yang terlepas daripada pandangan ayah ibu berhati-hatilah jika memilih kawan. Kerana kawan, kita bahagia tetapi kawan juga boleh melemahkan kita.
Hati-hatilah atau tinggalkan sahaja sahabat seperti dibawah:
·      Sahabat yang tamak: ia sangat tamak, ia hanya memberi sedikit dan meminta yang banyak, dan ia hanya mementingkan diri sendiri.
·      Sahabat hipokrit: ia menyatakan bersahabat berkenaan dengan hal-hal lampau, atau hal-hal mendatang; ia berusaha mendapatkan simpati dengan kata-kata kosong; dan jika ada kesempatan membantu, ia menyatakan tidak sanggup.
·      Sahabat pengampu: Dia setuju dengan semua yang kamu lakukan tidak kira betul atau salah, yang parahnya dia setuju dengan hal yang dia tidak berani untuk menjelaskan kebenaran, di hadapanmu ia memuji dirimu, dan di belakangmu ia merendahkan dirimu atau mengkhianati amanahmu. Bila telah di percayai, dia khianati. Bila telah di cintai, dia dustakan.
·      Sahabat pemboros dan suka hiburan: ia menjadi kawanmu jika engkau suka berpesta, suka berkeliaran dan ‘melepak’ pada waktu yang tidak sepatutnya, suka ke tempat-tempat hiburan dan pertunjukan yang melalaikan.
·      Sahabat yang membawamu semakin jauh dari Allah. Seorang yang tidak menambah kebajikanmu di dunia, lebih2 lagi di akhirat. Seorang yang tidak menambah manfaat kehidupanmu di akhirat, bukanlah temanmu yang sebenar.
Hati-hatilah memilih kawan, kerana kawan boleh menjadi cermin peribadi seseorang. Berkawanlah kerana Allah untuk mencari redha-Nya

p/ :: Semoga kita dapat berkumpul semula seperti dahulu. Untuk megimarakkan lagi psahabatan kita yang di hurung sepi.



~Wassalam~

Thursday, 5 April 2012

bUKU HiTaM

Assalammualaikum,

Menari lagi jemari ku di ruangan ilham. Susur galur curahan anugerah Illahi.
Setiap aksara , ada maknanya.
Setiap maknanya, membawa pengertian.
Dan setiap pengertian, ia hidup!

Ku titip satu kisah sekadar renungan.

"Bapak kau bisu!"
"Bapak kau pekak!"
"Pengotor!"

Aku menoleh suara sumbang itu. Dahiku berkerut seribu. Seorang gadis , muda belia, ; tertunduk malu. Ingin sahaja aku menghampiri. Namun, langkahku tidak bermaya. Namun, hati ini mulai tertarik. Pengertian rasa yang mulai tersentuh.

Gadis itu meneruskan langkah nan longlai. Cuba menepis tohmahan yang menggores luka itu. Ah, luka! Maya dalam hati. Tak akan siapa yang mungkin mengerti. Hangat kelopak mataku tatkala melihat sebutir mutiara jernih melalui pipi gebu gadis itu. Ya Allah, beri tabah padanya. Semoga ejekan dan hinaan itu merupak tarbiyah untuknya agar lebih dewasa melalui kenyataan.

Kaki ku mengikut jejak langkah si gadis. Entah mengapa. Amatlah tertarik aku pada kisahnya. Dia tidak menyedari akan kehadiran. Cukuplah aku memerhati. Nanti, bila ada masa yang sesuai, akan ku dekati jua. Kasihan dia. Si gadis duduk di bawah pohon ketapang. Ada bangku panjang tersedia di situ. Tangannya mengeluarkan sebuah buku didalam beg sekolahnya. Buku berwarna hitam. Dia mencoret sesuatu. Penuh kusyuk dan penghayatan. Sehingga jelas ku lihat, ada derita di sebalik lindungan hatinya yang dia tidak mampu untuk berkongsi dengan siapa-siapa dan hanya dia , Allah sahaja yang tahu.

Mengalir lagi mutiara jernih dipipinya..

Sebak hatiku. Namun, ku gagahai hati untuk terus memerhati dari jauh.
Usai menulis, si gadis termenung panjang. Buku hitamnya di selitkan dalam beg yang belum di zipkan. Tidak lama selepas itu, dia berlalu pergi. Melangkah dalam terpaksa.

Buku hitam!

Ia terjatuh dari beg. Tanpa Si gadis sedari pun. Berlari-lari anak aku menghampiri. Mengutip buku hitam yang menyungkur lantai bumi. Belum sempat aku memanggil, si gadis telah lesap ditelan perut bas sekolah.
Aku mengeluh hampa. Buku hitam itu aku renung dalam-dalam. Tanpa izin, mungkis silapku..Aku membuka buku hitam itu. Satu coret hati penuh airmata menghujani buku hitam tersebut.

"Ayu mahu ada bapa yang boleh mendengar rintih hati Ayu,
Ayu mahu ada bapa yang boleh memberi nasihat tatkala jiwa ini di hurung duka,
Ayu mahu berbual-bual dengan bapa,
Bicara dari hati ke hati.."

"Bapak bisu. Bapak pekak!. Macam mana hendak berbual dengan ku? Bagaimana hendak mendengar rintih hati ku?
"Bapak mengongkong aku sangat. Bapak melarang aku keluar dengan teman lelakiku.
Bapak dipandang hina dan keji!

Tersentap dadaku pabila terbaca akan kenyataan itu. Aku beristighfar untuk berberpa kali. sebagai meredakan jiwa yang kian terganggu. Ya Allah.. Bapak sendiri hendak di cela? Bapak sendiri dopandang rendah? Bukankah itu anugerah?. Bukti kekuasaan MU?. Tanda keistimewaan. Aku mengutuk sendiri. Namun, aku teruskan jua pembacaan ku.

"Bapak, Ayu tertekan. Di sekolah, rakan-rakan mengejek Ayu. Mereka tulis di papan hitam, "Anak si bisu". Ayu malu. Ayu menangis, namun, Ayu tidak tahu hendak luahkan pada siapa. Ayu rindukan arwah emak. Kalaulah emak masih hidup..."

"Bapak, Wazir menyindir Ayu, "Bapak sayang bisu rupanya. Patutulah macam orang bodoh". Ayu sedih. Kenapa bapak datang jemput Ayu malam tu?. Ayu bukan sahaja diputuskan oleh Wazir, malah, Wazir telah mengutuk Ayu. Bapak tahu? Betapa sakitnya Ayu rasakan sekarang?. Bapak tahu? Ayu tension!!"
Ayu dah tak sanggup lagi hidup macam ni. Ayu menderita kerana asyik kena kutuk dan dicaci. Asyik disakiti. Ayu tak tahan. Ayu rasa hendak mati saja, pak!. Buat apa Ayu hidup kalau punyai bapak yang pekak dan bisu?. Ayu tak mahu di ejek lagi. Ayu malu!"

Aku menitiskan air mata. Sungguh...sungguh aku tidak menyangka!. Mungkin, Ayu sudah terlalu tertekan, sehingga dia tidak mampu untuk berfikir waras. Suatu dosa besar apabila menyakiti hati orang tua. Ya Allah, Ayu perlukan bimbingan dan petunjuk MU. Selamatkanlah dia daripada perkara yang tidak diingini. Dia masih terlalu muda untuk menjerat dirinya kelembah yang boleh menjahanamkan dia. Janganlah biarkan dia tersasar dari landasanMU.

Dalam hatiku menggerutu kecewa dengan sikap Ayu, ianya tetap terpalit sedikit sebak. Sebak menyaksikan senario dunia yang pelbagai ragam. Hilang jati diri sehingga sanggup berceloteh benda yang bukan-bukan. Apalah sangat kuasanya manusia sehingga sanggup menjatuhkan hukum pada insan lain? Astaghfirullah. Manusia akhir zaman!

Aku bertekad, esok aku akan serahkan  buku hitam itu kepada Ayu. Ada alamat rumah Ayu yang tertera di kulit buku hitam tersebut. Aku berazam, bila sahaja aku dapat menyerahkan buku tersebut, terlebih dahulu, aku hendak meminta maaf pada Ayu sebab membuka buku hitam itu tanpa izin. Semoga aku dapat memberi sebarang dua patah kata nasihat pada Ayu.

Esoknya..

Aku memakirkan kereta ku dihadapan sebuah rumah yang kelihatan agak kecil dan sempit. Aku rasa, alamat ini betul dan tepat. Belum pun sempat aku memberi salam, seseorang melulu keluar dari rumah tersebut dengan wajah yang agak cemas. Dia menghampiriku sambil tergopoh-gopoh dalam bahasa isyaratnya. Aku tidak faham. Namun, jelas terpamer rasa cemas di raut wajah berkerut lelaki itu. Ku kira, itu bapaknya Si Ayu.
"Kenapa ni, pak cik?" Tanya ku mulai cemas.
 Bapak Ayu masih lagi berbahasa isyarat sambil menunjukkan kedalam rumahnya. Tanpa membuang masa, aku pun masuk kedalam rumah tersebut. Bapak Ayu sudah melulu masuk kerumah.Belum sempat aku membuka sepatuku, aku lihat bapak Ayu sudah memapah badan longlai Ayu dengan tangisan teresak-esak. Aku kaget!. Lengan Ayu dikelar! Ya Allah....
Kami melulu memboloskan diri kedalam kereta. Ya Allah, selamatkanlah Ayu. Dalm rasa kasihanku, aku megutuk keras perbuatan tidak bermoral Ayu. Ayu mengelar tangan sendiri! Ayu cuba hendak membunuh diri sendiri!

Di Hospital.
"Doktor, tolonglah selamatkan anak saya. Itu sahaja satu-satunya anak yang saya ada , Doktor. Berapa sahaja bayarannya, saya akan ikhtiarkan. Tolonglah doktor. Buatlah apa sahaja asalkan anak saya selamat (Dlaam bahasa Isyarat)"
Ada airmata mermbes diwajah tuanya. Ya Allah, kasih sayang seorang ayah..mengapa si anak lansung tidak hargai?.
"Pak cik, Ayu sudah terlalu banyak kehilangan darah. Kami perlukan penderma untuk menyelamatkan Ayu."
"Ambillah darah saya, doktor. Asalkan anak saya selamat."(Dalam bahasa Isyarat)
"Darah yang kami perlukan mempunyai kuantiti yang banyak, Pak cik. Saya khuatir. Ianya amat berbahaya untuk pak cik."
" Saya mahu dermakan darah saya!. Tolonglah. Keselamatan saya, itu tidak penting. Asalkan anak saya selamat!"(Dlam bahasa isyarat)

Meski aku kurang faham, namun akau dapat membaca akan kekhuatiran abpak Ayu.Tersentap hatiku mendengar pengakuakn bapak Ayu. Pengorbanannya terlalu besar. Dan, ianya boleh membahayakan nyawanya sendiri. Allah, tingginya pengorbanan seorang ayah yang sanggup berkorban nyawa untuk anaknya. Namun, sebaliknya tidak bagi si anak. Dunia...

Satu jam kemudian..
Aku menguak pintu bilik wad yang telah menempatkan Ayu dan bapaknya. Mereka ditempatkan pada katil yang bersebelahan. Aku melihat, Ayu sudahpun terjaga. Cuma, bapaknya masih kaku terbaring dengan bantuan kiub oksigen dan sedkit air tercucuk di rongga hidung dan pergelangan urat nadinya. Bapak kelihatn lemah. Menitis airmataku. Ya Allah, inilah hikmahnya. Engkau telah mengaturkan perancangan yang cukup sempurna untuk kejadian ini. Subhanallah.
Ayu menggenggam jemari sejuk bapaknya. Matanya sudah basah dek air mata.
"Ampunkan , Ayu bapak. Ayu berdosa pada bapak. Ayu anak yang jahat. Ayu anak yang tak berguna. Ayu bodoh, pak. Ampunkanlah Ayu... Mafkan khilaf Ayu. Ya Allah, aku bodoh dan hina. Selamatkanlah bapak. Pengorbanan bapak padaku teramat besar. Bapak...sedarlah. Bila bapak sedar, Ayu berjanji Ayu akan jaga bapak. Ayu tak akan malu lagi. Ayu akan lindungi bapak. Ayu akan bersama bapak untuk selamanya. Ampukan Ayu..Sedarlah, pak...."

Sayu hatiku. Namun, aku memanjatkan seribu kesyukuran diatas apayang telah berlaku. Hikmah yang cukup nyata. Pengertian yang Maha Jelas. Jangan disangkal! Ya Allah, semua yang terjadi atas kehendaMU. Semoga selepas ini, Ayu lebih tabah menghadapi hidup. Aku yakin, Ayu sudah sedar akan segala khilafnya. Syukur Alhamdulillah.

Buku hitam ini, kunci pada kisah hidup Ayu dan bapaknya. Aku tinggalkan pada kaunter hospital. Nanti, mereka akan serahkan pada Ayu. Tidak usahlah Ayu mengenali ku. Ku yakin, suatu hari nanti, Allah akan pertemukan kami dalam lembayumg ukhwah yang Allah redhai. InsyaAllah.



"AKU MALU PUNYAI BAPAK YANG PEKAK DAN BISU..!"



P/S :: ..Semoga Ayu lebih dewasa dalam hidup. Semoga Allah bagi petunjuk padanya. Ikhlas kasih, untuk Ayu, si Buku Hitam..

Wednesday, 4 April 2012

Kunci Noda

Assalammualaikum,

Dalam likat pekat malam, hati mula dihurung kata serabut yang berangkai-rangkai.
Dalam elus pawana dini hari, qalbu mula di rintik embun.
Dalam ligat minda menjamah waktu justeru meneroka kisah bertindih kisah..
Hinggap pada tanah berdarah kering.
roh mula kaku tanpa kata.

Ah!
Betapa di situ mengandung jutaan kisah yang terpendam.
dalam ingatan ku, sudah lama ku simpan kisah ini dalam peti jiwa.
kuncinya ku campak jauh dalam dasar lautan duka.
azam ku, manakan ku gali kisah nondeng yang menurih luka.

Bergelut, bermandi nanah hanyir!
selimutku cuma rasa ingin meneroka!
terjentik pangkal hati !
terikat pada tali nafsu tiada sempadan!
bersemayam bisik laknatullah!

Astaghfirullah hal'adzim..
Sungguh hati pudar tanpa iman.
Sungguh jua jasad basah tanpa iman!

Lalu dengan itu, ku pejam mata hangatku. Tertakung kelopak jernih yang pedih. Hati...hati!
Hati bergetar tanpa nada. Cuma sedikit dengar suara memohon ampun..
Allah...SinarMU menyuluh kamar hati yang gelap.
Allah...KasihMU membaluti jiwa yang tandus..
Allah...HidayahMu mengubah roh yang mati!

Allah...Syukur, ku pijak lagi bumi nyataku..


p/s ::  Sesungguhnya Allah membentangkan tangan rahmatNya pada waktu malam supaya bertaubat orang yang telah berdoa pada siang hari. Juga menghulurkan tangan kemurahanNYA pada waktu siang hari. Keadaan ini terus-menerus menjelang matahari terbit dan barat.
(Riwayat Tirmizi)


#Ingatandalamingatansitihajarahmad